Friday, May 18, 2012

Malu

Bismillahirahmanirahim

Alhamdulillah,
hari ini masih dititip rezeki olehNYA
untuk terus melakar dunia
untuk terus merentas warna

hehe..
puitis tak ayat tu?
ana pun tak faham apa maksud ayat diatas..
sekadar menitip seenak bicara.. 
hehehe..
^_^






Malu

Bila antum pernah rasa malu?
Atau tidak pernah?

Tahukah antum?
Malu itu sifat terpuji
bahkan Rasulullah SAW itu sendiri punyai sifat malu
yang mana sifat malunya itu lebih dari malunya seorang gadis sunti

Diriwayatkan bahawa Rasulullah SAW pernah bersabda,

"Rasa malu dan iman itu berpadu satu.
Apabila hilang salah satunya,
hilanglah pula yang lainnya."

(Direkodkan oleh Hakim dan Baihaqi)



------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Pernah ana terbaca satu kisah tentang malunya seorang wanita ini...

Dikisahkan bahawa wanita ini telah datang mengadu kepada qadi Mu'tadid Ali ar-Rayy perihal suaminya yang masih belum membayar mas kahwinnya 500 dinar. Si suami menafikannya. Lalu, saksi-saksi diminta untuk memberi keterangan dan berkatalah saksi itu untuk meminta diperlihatkan wajahnya untuk mengesahkan orangnya betul atau tidak isteri si suami yang mereka jadi saksi.

Si qadi bersetuju dengan permintaan saksi-saksi itu.

Atas rasa malu, wanita itu menolak permintaan saksi-saksi itu.

Si qadi, terus-terusan menyuruh wanita itu memperlihatkan wajahnya.

Rasa malu masih menebal dihati wanita itu. 

Atas dasar simpati, si suami bersuara,
"Tidak usah kau perlihatkan wajahmu, aku mengakui dakwaanmu itu."


Terkesan dengan akuan suaminya itu, 
si isteri menghalalkan mas kahwinnya dunia akhirat.


------------------------------------------------------------------------------------------------------------


Apa pengajaran yang antum perolehi?

Sifat malu?
Ya!!!
Tepat sekali 
^_^



Dapat dilihat disini, sesungguhnya memperlihatkan wajah itu tidak salah dan tidak berdosa.

Namun, akhlak malu sang wanita itu berjaya mempertahankan prinsipnya.

SubhanALLAH!!
Hebatkan wanita itu..
Ayu wajahnya hanya untuk sisuami..
Malu merantai maruahnya
Menjadikan dia wanita anggun..


Begitulah kita juga wanita-wanita Islam disini sekalian..
Walaupun meletakkan gambar kita diruang tontonan umum itu tidak berdosa selagi mana aurat terpelihara


Namun,
selaku muslimah yang pemalu lagi berprinsip
seharusnya wajahmu dieksklusifkan buat yang teristimewa
Bukankah itu yang terbaik..



Sementara itu,
jangan pula ada dikalangan antum
menjadikan malu alasan untuk seribu perkara
Jangan kerana malu, tidak mampu bertanya soalan dikuliah
jangan juga kerana malu, ilmu tidak dituntut 
jangan kerana malu, amal tidak berjalan..


Jadikanlah malumu itu 
perisai dirimu
juga penyeri dirimu
^_^




1 comment:

puteri cahaya. said...

malu itu separuh dari iman/sebahagian cabang iman...malu dan iman beriringan. jika hilang malu, maka; hilanglah kedua-duanya...